DRISHOP

Kategori

jenis kopi berdasarkan spesies

3 Jenis Kopi Berdasarkan Spesiesnya

Dari banyaknya jenis kopi, kopi bisa dibedakan menurut beberapa kategori, dan salah satunya adalah melihat jenis kopi dari spesiesnya. Mungkin kamu sudah tahu banyak sekali minuman kopi, tapi apakah kamu sudah tahu apa saja spesies kopi?

Daripada berlama-lama, mari kita cari tahu apa saja jenis kopi berdasarkan jenisnya yang tersebar secara luas di market global kopi.

Apa Saja Spesies Kopi di Dunia?

Umumnya, kopi memang bisa dibedakan menjadi banyak sekali spesies. Tapi, yang paling umum sebenarnya hanya ada 3, yaitu arabika, robusta, dan juga liberika. Ketiganya menguasai pasar dunia kopi secara masif, khususnya adalah arabika.

Bayangkan saja, dari 100% peredaran spesies kopi di dunia, arabika menduduki peringkat utama yaitu sebesar 60%. Sisanya? Tentu saja hanya 38% yaitu robusta dan 2% nya adalah spesies kopi yang lain dan yang paling banyak persentasenya adalah liberika.

Bagaimana penjelasan setiap spesies kopi? Berikut ulasannya.

1. Arabika

Kopi arabika (baik berupa biji, diseduh dalam cangkir, atau tanaman) mengacu pada kopi yang berasal dari spesies tanaman Coffea arabica.

Akar atau asal kopi arabika telah ditelusuri kembali ke Ethiopia, negara yang biasa dipuji sebagai tempat kelahiran kopi, dan masih tumbuh liar. Dari Ethiopia diyakini telah melakukan perjalanan ke Yaman, tempat pertama kali dibudidayakan untuk pertanian. Saat ini, kopi Arabika ditanam di daerah yang cocok untuk kopi di seluruh dunia, biasanya di daerah tropis dan dataran tinggi, dari Afrika hingga Amerika Latin hingga Indonesia hingga Brasil. 

Kondisi harus memungkinkan untuk menanam kopi Arabika yang baik, dan beberapa negara penghasil kopi, terutama Vietnam, hampir tidak menanam Arabika sama sekali karena kondisi tanahnya yang tidak mendukung untuk penanaman kopi Arabika.

Spesies ini secara luas dianggap lebih unggul daripada Robusta dalam hal kompleksitas rasa, rasa manis, keseimbangan, dan keasaman terutama jika dijajarkan berdampingan dengan Robusta. Kopi arabika juga lebih sulit untuk ditanam dan tumbuh dengan baik dibandingkan jenis kopi lainnya, dan oleh karena itu bijinya dianggap dan dihargai sebagai komoditas premium dam harganya memang mahal.

2. Robusta

Ada robusta yang menyusul di peringkat kedua dari penjualan kopi di seluruh dunia. Kopi Robusta adalah salah satu dari dua jenis kopi yang dikonsumsi secara global. Itu membuat sekitar 38% dari produksi kopi global. Sebelum menjadi kopi sangrai, kopi robusta tumbuh di semak-semak dan pohon dengan buah ceri yang matang untuk diproses dan dikeringkan.

Tumbuh di berbagai iklim dan ketinggian, kopi robusta merupakan tanaman keras yang dapat menjadi kunci produksi kopi berkelanjutan di masa depan. Dengan resistensi hama alami karena kandungan kafeinnya yang tinggi, kopi robusta juga merupakan tanaman yang lebih ramah lingkungan yang membutuhkan lebih sedikit atau tanpa pestisida karena tanaman robusta tahan sekali terhadap berbagai macam penyakit seperti karat daun.

Kopi Robusta dikenal dengan rasa yang intens dan berani. Dengan gula dan lemak 60% lebih sedikit daripada kopi arabika, kopi robusta sering kali memiliki aroma cokelat dan kacang. Bagi mereka yang menikmati rasa roasty yang dalam saat meminum kopi, kopi robusta sangat direkomendasikan. Faktanya, kopi robusta menawarkan sedikit atau tanpa asam yang cocok sekali bagi kamu yang memiliki masalah pada lambung!

3. Liberika

Bagaimana dengan Liberika? Kopi Liberika adalah salah satu dari empat varietas biji kopi utama yang ditanam untuk dikonsumsi dari hampir 120 spesies tanaman kopi. Jika kamu belum pernah mendengar tentang kopi Liberika, tidak mengherankan. Ini menyumbang kurang dari 2% dari tanaman kopi global, sementara kombinasi Arabika dan Robusta adalah sisanya.

Kopi Liberika menonjol sebagai yang terbesar dari ketiganya, tumbuh di pohon-pohon tinggi yang tingginya bisa mencapai 17 meter. Kacangnya juga lebih besar, dengan bentuk lonjong panjang. Pohon kopi Liberika memiliki hasil yang relatif rendah, membuat mereka kurang menarik sebagai tanaman, meskipun kelangkaan biji berarti harganya lebih tinggi, tapi tidak dengan biji kopi Liberika.

Biji kopi Liberika memiliki profil rasa yang unik dan berkembang dengan baik yang sering kali bersifat memecah belah. Ketika tumbuh dengan baik, itu adalah kopi yang spesial. Jenis seperti itu bisa menawarkan aroma bunga, rasa buah yang manis, dan aftertaste woody yang tidak biasa.

Dalam Liberika berkualitas buruk, aspek woody dan smoky ini dapat menjadi lebih menonjol dan bahkan tidak menyenangkan saat menyeduhnya, yang telah memberikan reputasi yang buruk pada kopi Liberika.

Kesimpulan

Mau apapun spesies kopinya, tentu saja sangat wajib bagi kamu sebagai pecinta kopi untuk mencobanya satu persatu. Dalam Arabika saja, bisa mendapatkan hasil dari penyeduhan yang karakternya berbeda-beda tergantung dari mana asalnya.

Login / Daftar B2C

Login B2B / Daftar B2B

Download APP

Promo

Program Member

Layanan

Drishop

WWW.DRISHOP.CO.ID

PT. David Roy Indonesia
© 2022